Friday, 27 November 2015

Dipelesetkan Jadi Campur Racun, Ini Makna Kata Sampurasun Sebenarnya

Ilustrasi Salam Khas Sunda, Sampurasun
Ilustrasi Salam Khas Sunda, Sampurasun. Image By : splendidofsun.deviantart.com
Belakangan ini, sedang heboh berita tentang dipelesetkannya kata Sampurasun, yang merupakan salam khas orang Sunda, menjadi kata "Campur Racun" oleh seorang habib yang juga merupakan imam besar sebuah organisasi massa. Pelesetan tersebut, tentu saja menyakiti hati seluruh masyarakat Sunda, karena Sunda bukan hanya sekedar suku bangsa, bagi orang-orang Sunda, menjadi Sunda adalah suatu kebanggaan, jati diri Sunda akan melekat pada orang-orang Sunda yang benar-benar Nyunda, dan tentu, pelesetan tersebut akan terasa menyinggung, melecehkan, dan menghina jati dirinya.

Sampurasun, adalah salam atau sapaan yang biasa diucapkan oleh sesama orang Sunda ketika bertemu, salam itu biasa dijawab dengan kata "Rampes", dimana ketika mengucapkan kata tersebut, biasanya tubuh si pemberi dan penerima salam akan rengkuh, sedikit membungkuk, dan bahkan itu disertai pula dengan telapak tangan yang dirapatkan di depan dada atau muka, semua dimaksudkan sebagai tanda memberi penghormatan pada lawan bicara. Ucapan salam khas Sunda tersebut, biasa dilakukan setelah sebelumnya mengucapkan salam "Assalamua'laikum" bagi mereka orang Sunda yang beragama Islam, baik dalam keseharian, apalagi dalam suasana formal.

Dari ilustrasi sederhana itu saja bisa dilihat keindahan silaturahmi yang terjalin dalam masyarakat Sunda. Melihat itu, tentu beragam respon pun muncul atas pelesetan yang dianggap sangat gegabah dan teledor itu, karena salam, dalam bahasa apapun termasuk dalam bahasa Sunda, sejatinya memiliki makna universal, yaitu mendoakan tentang kebaikan, keselamatan, dan hal-hal baik lainnya.

Namun, dari sekian banyak respon yang muncul dapat ditarik satu kesimpulan, sebagai orang Sunda yang pemaaf dan murah senyum, orang Sunda hanya menyayangkan kenapa kata seperti itu bisa terlontar dari seorang "Habib" (apalagi kata tersebut terlontar dalam suasana dakwah), selebihnya, orang Sunda hanya menuntut Habib yang bersangkutan untuk meminta maaf dan menyesali perbuatannya. Adapun jika sampai dilaporkan pada yang berwajib, itu mungkin hanya bonus karena berani mempelesetkan sebuah doa dengan sesuatu yang sangat-sangat berlawanan makna.

Untuk menjawab pelesetan yang menyakitkan dalam sebuah acara di Kabupaten Purwakarta itu, Bupati Purwakarta H. Dedi Mulyadi SH sebagai Kepala Daerah dimana polemik itu dimulai, segera menjawab dan mengurai, mengenai apa makna dan arti sebenarnya dari kata Sampurasun. Beliau, Dedi Mulyadi, seorang Bupati yang juga merupakan budayawan Sunda itu menjelaskan secara gamblang tentang apa itu Sampurasun melalui tulisan yang diunggahnya di laman Facebooknya. Tulisan yang diunggah tersebut berjudul "Catatan Kecil Makna Sampurasun". Berikut isi dari tulisan tersebut, yang memuat penjelasan tentang Sampurasun ;

"Catatan Kecil Makna "Sampurasun"
Sampurasun berasal dari kalimat "sampurna ning ingsuh" yang memiliki makna "sempurnakan diri anda". Kesempurnaan diri adalah tugas kemanusiaan yang meliputi penyempurnaan pandangan, penyempurnaan pendengaran, penyempurnaan penghisapan, penyempurnaan pengucapan yang semuanya bermuara pada kebeningan hati. Pancaran Kebeningan hati akan mewujud sifat kasih sayang hidup manusia maka orang sunda menyebutnya sebagai ajaran Siliwangi, silih asah, silih asih, silih asuh.
Ketajaman inderawi orang Sunda dalam memaknai sampurasun melahirkan karakter waspada permana tinggal (ceuli kajaga ku runguna, panon kajaga ku awasna, irung kajaga ku angseuna, letah kajaga ku ucapna, yang bermuara pada hate kajaga ku ikhlasna) waspada permana tinggal bukanlah sikap curiga pada seluruh keadaan tetapi merupakan manifestasi dari sosok perilaku Sunda yang deudeuhan welasan, asihan, nulung kanu butuh nalang kanu susah nganteur kanu sieun nyaangan kanu poekeun. Selalu bersikap tolong menolong pada sesama makhluk hidup.
Sikap ini melahirkan budaya gotong royong yang dilandasi semangat sareundeuk saigel sabobot sapihaeuan, ka cai jadi saleuwi ka darat jadi salogak, sistem komunalitas yang bermuara pada kesamaan titik penggerak pada sang Maha Tunggal Penguasa Seluruh Kesemestaan.
Memusatkan seluruh energi kemanusiaan pada KemahaTunggalan Allah Penguasa Alam Semesta melahirkan karakter peng-aku-an dalam diri orang Sunda, hirup ukur sasampeuran, awak ukur sasampayan, sariring riring dumadi sarengkak saparipolah sadaya kersaning Gusti Nu Maha Suci, sifat totalitas ini melahirkan sosok yang bernama Rawayan Jati Ki Sunda.

Dari tulisan yang mengurai makna di balik kata Sampurasun tersebut, tentu tidak elok jika keluhuran dan falsafah hidup yang terkandung di dalamnya dipelesetkan menjadi sesuatu yang sangat-sangat bertolak belakang, bahkan, jika dihadapkan pada makna positif yang terkandung di dalamnya itu, kata campur racun jelas mengandung unsur sarkasme yang benar-benar melecehkan falsafah hidup orang Sunda.

Terkecuali, memang akan menjadi salah besar, jika kita orang Sunda yang seorang muslim mendahulukan salam Sampurasun dibanding "Assalamua'laikum", karena walau bagaimana pun, salam  Islam, Assalamua'laikum, harus lebih didahulukan daripada ucapan-ucapan lain ketika kita hendak menyapa seseorang di awal pertemuan.

Orang Sunda kebanyakan adalah seorang muslim, jadi sudah pasti mengerti akan keutamaan salam "Assalamua'laikum" ini, dan tentu akan menjadi tidak beralasan jika salam "Sampurasun" ini ditakutkan akan menggeser salam Assalamua'laikum dalam keseharian orang Sunda.

Adapun sekarang, justru kebanyakan orang Sunda sudah tidak menggunakan kata Sampurasun untuk saling menyapa, tapi langsung memakai Assalamualaikum, itu tentu tidak salah, dan orang Sunda tidak pernah memprotes hal itu, tidak mempermasalahkan jika "sampurasun" sudah tidak lagi banyak dipakai. Tapi, walau sudah tidak banyak digunakan, kata itu tetaplah warisan budaya dan jika budayanya dipelesetkan, dipoyok, tentu respon nya pun akan lain.

Memang, banyak runutan kejadian dibalik kenapa kata "Campur Racun" ini sampai terlontar, seperti isu Hinduisasi di Purwakarta, tempat dimana mulai banyak dibangun patung-patung (menurut berita), dan hal-hal lain yang seolah mempertegas kebenaran isu tersebut. Habib yang bersangkutan tentu bermaksud, jangan sampai teracuni akidah umat Islam di situ karena pembangunan yang seolah melenceng dari nilai-nilai Islam.

Tapi, tentu itu tidak bisa menjadi alasan untuk mempelesetkan Budaya masyarakat setempat yang menjadi bagian dari tempat lain yang lebih besar, yaitu Jawa Barat dengan suku Sunda-nya secara keseluruhan yang sejatinya menjadi pemilik budaya itu. Karena kata Sampurasun bukan hanya ada dan dipakai di Purwakarta, tapi dipakai oleh orang-orang Sunda secara keseluruhan. Dengan mempelesetkannya, maksud sebenarnya sang Habib yang ingin menyindir Purwakarta dengan model pembangunannya, akan melenceng menjadi menyakiti pemilik budaya Sunda itu sendiri, yaitu masyarakat Sunda secara keseluruhan. Semoga bermanfaat.

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

17 komentar

Sampurasun kang.... bakal jadi terpopuler nih postingan ini :)

Memang dalam mengatan sebuah kalimat terkadang sebagian masyarat hanya asal kena saja , seperti conton judul artikel ini misalnya CAMPUR RACUN heem padahal sebenarnya SAMPURASUN begitulah kira2

biasa mas...kadang udah menjadi besar maunya menghina pakaian orang, termasuk salam khas sunda. kan aneh...mengaku tau agama namun menghina budaya orang....

wehehee....asik juga kalau beneran arti sampurasun itu campur racun...sinih tak sruput racunnya deh

Seharusnya siapapun itu orang nya, kalau belum tau Makna dan arti sebuah Kalimat atau Kata jgn suka mempleset2kan suatu bahasa ya Kang, jadi artinya bisa berbeda. apalagi ini menyangkut Bahasa Daerah atau Budaya Sunda yang berupa kalimat sapaan... semoga dengan adanya kejadian seperti itu menjadi sebuah pembelajaran bagi kita semua, bahwasannya jgn memplesetkan suatu kata atau bahasa daerah tertentu dgn kata-kata atau kalimat yg lain yg mempunyai arti yg berbeda..

Rampes Mang Yono.......... .. reug reug nagriung jeung urang sundamah saromeah sreng balageur... =D

Rampes mang...aamiin mang nghehe, ah pasti kalah di search engine kalau diadu sama artikelnya mang yono mah :D

karena jika maksudnya baik, harus disampaikan dengan cara yang baik pula ya. kalau maksud menyindir satu orang tapi bawa2 budaya, otomatis satu daerah jadi ikut emosi hhe, karena yang punya budaya bukan hanya satu orang

dasar kau, keong racun :D
iya yuk, mumpung racunnya masih anget, kalau udah dingin mah nggak enak

apalagi kalau artinya jadi berlawanan ya kang...aamiin kang, kita salin tenggang rasa, menenggang rasa :)

Assalamulaiaku, sampurasun kang Jey, sae artikelna. Nuhun

Aku masih ingat, patung-patung di Purwakarta dihancurkan untungnya aku masih sempat mengabadikan patung wayang itu. ya...repotlah jika berhadapan dengan orang semacam ini. Lebih mengandalkan otot seh.

assalamualaikum wr.wb. sampurasun...
nyeuri nyeuri nyeuri teu bisa diubaran......... (garagara campur racun) tapi teu naon-naon da urang sundamah pemaaf nya kang....

Waalaikumsalam, rampes kang...
janten urang mah cekap mesem-mesem we nya kang ningalna :)

Sampurasun mang . Dari tadi sya menyimak artikel2 mamang memang sangat menarik. Sedikit membantu jurnal tman sya yg berhubungan dengan tatanan hidup masyarakat sunda. Nuhun


EmoticonEmoticon