Wednesday, 19 November 2014

Si Jago Moro

Gunung Bongkok Gunung Gajah Dayeuh Luhur
Gunung Bongkok & Gunung Gajah Terpisah Lembah di Dayeuh Luhur
Dayeuh Luhur, atau jika diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia berarti "kota atas", adalah sebuah daerah yang sangat kental akan nilai historis bagi Kabupaten Sumedang karena tempat ini adalah daerah yang dipilih oleh Prabu Geusan Ulun sebagai pusat kerajaan yang baru setelah dipindahkannya pusat kerajaan Sumedang Larang dari Kutamaya, hal tersebut dilakukan karena Kutamaya saat itu porak poranda diserbu oleh Kesultanan Cirebon akibat salah paham dalam kasus Ratu Harisbaya, kisahnya pernah admin ceritakan di artikel berjudul Kisah hanjuang di Kutamaya.

Gunung Bongkok Dayeuh Luhur
Gunung Bongkok di Dayeuh Luhur
Di Dayeuh Luhur inilah Prabu Geusan Ulun meneruskan pemerintahan Sumedang Larang hingga beliau wafat. Mungkin itu sekilas kisah sejarah Sumedang ditempat bernama Dayeuh Luhur ini, namun mungkin bukan itu yang akan admin ceritakan kali ini karena pada kesempatan kali ini admin akan menceritakan sebuah sasakala atau cerita rakyat yang berkembang di tempat ini. Ceritanya berkisah tentang terbentuknya gunung-gunung yang ada di daerah Dayeuh Luhur yaitu Gunung Bongkok, Gunung Gajah, dan Gunung Bagug Anjing.

Sesuai dengan namanya, Dayeuh Luhur atau kota atas merupakan daerah pemukiman yang berada di ketinggian dan daerahnya dikelilingi oleh lembah dan gunung-gunung, hal tersebut menjadikan daerah ini mempunyai pemandangan yang sangat indah, dan ketiga gunung tersebut yaitu Gunung Bongkok, Gunung Gajah, dan Gunung Bagug Anjing merupakan tiga gunung yang akan terlihat sangat jelas ketika kita berkunjung ke tempat ini, berikut adalah cerita rakyat Sumedang Si Jago Moro (Si Jago Berburu) tentang terbentuknya ketiga gunung tersebut.

SI JAGO MORO
Asal Usul Terbentuknya Gunung Bongkok,
Gunung Bagug Anjing, dan Gunung Gajah

Ketika Dayeuh Luhur belum terjamah oleh keberadaan manusia modern seperti saat ini, ada berita dari para sesepuh tentang seorang lelaki yang sangat piawai dalam berburu hewan liar, lelaki tersebut dikenal dengan nama Si Jago Moro (si jago berburu). Si Jago Moro bisa dikatakan sudah cukup berumur, dimana uban mulai tumbuh di sela-sela rambut hitamnya, namun karena dia sangat senang berburu kesana kemari dan tubuhnya tak pernah berhenti bergerak, si lelaki tersebut terlihat sangat sehat, malah sama sekali tak terlihat masa tua sudah menghampiri dirinya, fisiknya yang mulai menua  tersamarkan oleh badannya kuat. Namun sayang, meski sudah cukup berumur tutur katanya kurang terjaga dimana ia masih suka bersikap takabur, songong, dan tak kenal takut. Dalam berburu ia selalu ditemani oleh seekor anjing besar berwarna hitam yang yang ia beri nama Si Kukut.

Pada suatu ketika, sekumpulan tukang moro sato (sekumpulan orang yang senang berburu binatang liar) yang ada di sebuah desa ramai membicarakan tentang perburuan hewan liar.
"Saya mendapatkan berita dari kampung tetangga, katanya ada gajah yang sangat besar dan ganas yang sangat sulit untuk diburu apalagi ditaklukan" ujar salah seorang pemburu yang berperawakan tinggi besar, tiba-tiba Si Jago Moro menjawab dengan pongah dan penuh ketakaburan
"Ah, bagaimanapun besar dan ganasnya hewan buruan tersebut, bakal takluk !! tuh !! pasti diuber sama Si Kukut anjing saya sampai takluk !!" jawab Si Jago Maro dengan pongah sembari menepuk dada dan besar kepala, "hey !! kamu jangan sembarangan euy !! katanya gajah itu bukan gajah biasa, tapi gajah itu teh jelmaan dari anak Dewa Ganesha !!" jawab teman Si Jago Moro, begitu mendengar jawaban tersebut Si jago Moro tertawa terbahak-bahak dengan nikmatnya dan langsung menjawab “Ha…ha…ha…ha…. !!! saya jadi makin penasaran sebenarnya seperti apa gajah itu ??!!! kalian jangan dulu percaya dengan cerita-cerita seperti itu ! karena yang namanya cerita mah belum tentu benar dulur !!"

Esoknya, pagi-pagi buta Si Jago Moro sudah mengikatkan rantai emas di leher anjingnya, Si Kukut. Setelah itu dia memberinya makan sebelum lanjut berburu,
“hayoh Kukut cepat makan dulu, nanti siang kita berburu babi hutan” Si Jago Moro berkata pada Si Kukut sembari membelai bulu anjing hitam peliharaannya itu, terlihat rantai yang membelit leher Si Kukut berkilau-kilau karena memang terbuat dari emas asli. Hari itu Si Jago Moro sudah berjanji dengan teman-temannya sesama para pemburu untuk berburu binatang liar ke hutan sebelah, sesampainya di hutan yang dituju Si Jago Moro menghentikan langkahnya, ia berhenti sambil memutar pandangan melihat teman-teman berburunya yang nampak seperti bingung dan ketakutan, Si Jago Moro pun bertanya “kenapa kalian semua nampak seperti orang bingung ??”

“iya, ini sangat aneh, tidak seperti biasanya, hutan ini sepertinya sepi sekali !” jawab salah seorang teman Si Jago Moro, “mungkin babi hutannya sudah tahu kalau hari ini kita akan melakukan perburuan beramai-ramai, jadi sepertinya mereka semua bersembunyi" jawab Si Jago Moro sambil tak berhenti melihat sekitar.
“kata para pemburu di kampung sebelah, kalau keadaan hutan sepi seperti ini berarti akan kedatangan gajah jelmaan anak Dewa Ganesha itu !!" jawab salah seorang temannya lagi, Si Jago Moro langsung terbahak-bahak mendengar jawaban temannya tersebut dan kemudia sesumbar lagi,
“ha ha ha ha !!! kalau begitu baguslah ! hutan kita akan kedatangan gajah yang hebat dan sangat besar itu, kita buru bersama-sama saja !! bagaimana ??” Si Jago Moro menantang seenaknya.

Tak lama kemudian, para pemburu saling tatap karena bumi tempatnya berpijak serasa bergoyang, seketika terdengar suara "blug !!...blug!!...blug!!" dan tanah pun seketika bergetar serasa akan roboh. Rombongan pemburu tersentak kaget karena pohon kiara berukuran besar yang tidak jauh dari tempat mereka berada bergoyang seperti ada yang sengaja menggoyangkannya, dari situ kemudian muncul seekor binatang yang berukuran sangat besar dan sangat tak biasa, seketika semua pemburu berhamburan kesemua penjuru karena takut oleh gajah tersebut, semua kabur kecuali Si Jago Moro yang masih terbengong-bengong dengan kemunculan gajah tersebut, ia kemudian bergumam sambil pandangannya tak lepas dari binatang yang ada dihadapannya,

"ayo sini hewan besar ! kau akan kutaklukkan sekarang juga ! jangan sebut saya Si Jago Moro kalau tak bisa menaklukanmu !! kalau berhasil mengalahkanmu aku akan dipuji-puja seisi desa !!" kata Si Jago Moro menantang, namun ia langsung terkaget-kaget ketika ternyata sang gajah menjawab tantangannya, "kalau kau tidak bisa menangkapku dan menaklukanku, kau harus mau menjadi batu !!" Si Jago Moro langsung menoleh kesegala arah mencari sumber suara, ia hanya ternganga ketika melihat belalai sang gajah bergoyang-goyang, ia baru sadar ternyata gajah dihadapannya-lah yang mengeluarkan suara tersebut.

"Aeh aeh ternyata kamu bisa bicara euy ??!!" kata Si Jago Moro, "tentu saja, karena aku adalah jelmaan dari anak dewa, bagaimana ?? kau mau meladeni tantanganku ?? berani menjadi batu jika tak bisa menangkapku ??" sang gajah balik bertanya,
"tentu saja, apalagi kalau kamu memang anak dewa, saya semakin penasaran ! jangankan menjadi batu, kalau aku tidak bisa memburu dan menaklukanmu, jadi gunung pun aku sanggup !!!" jawab Si Jago Moro dengan nada sompral (songong) dan menantang. Namun, baru saja Si Jago Moro selesai berkoar dengan pongahnya, tiba-tiba terdengar suara halilintar yang menggelegar menyambar ditengah siang hari yang sangat terik, "blug!!...blug!!" gajah yang mengaku anak Dewa Ganesha mulai melangkahkan kakinya dengan sangat cepat, dan tentu saja Si Jago Moro pun tidak mau kalah, dia langsung berdiri sambil menyuruh Si Kukut supaya cepat mengejar gajah yang mulai berlari susah payah karena badannya yang berat.

"akan ku kejar kau sampai kemanapun !!" teriak Si jago Moro sambil terus berlari dengan Si Kukut anjingnya, tangannya gesit memegang rantai emas yang membelit leher Si Kukut agar tak tertinggal dan tetap bisa membuntuti buruannya. Sepertinya Si Jago Moro saat itu sudah benar-benar nekat sampai-sampai ia mau bersumpah pada anak dewa dan menggadaikan seluruh hidupnya untuk menjadi sebuah gunung. Dari hari ke hari, gajah yang semakin lambat dan kelelahan tak juga bisa ditangkapnya, karena meskipun sudah kelelahan gajah tersebut tetap gesit dan pintar untuk menghindar.

Setiap Si Kukut menerkam kakinya sang gajah langsung menendangkan kakinya sampai Si Kukut terjungkal, begitu dan begitu terus berulang-ulang sampai minggu berganti minggu. Hal itu membuat Si Jago Moro semakin penasaran dan tertantang sampai tak ingat apapun lagi, dari hutan ke hutan sudah ia lewati untuk menankap gajah anak Dewa Ganesha. Sesekali dia beristirahat dan memberi makan anjingnya untuk mengumpulkan tenaga, dia belum menyerah, dia terus memburu hewan buaruannya sampai ke hutan sebelah utara, sampai suatu saat ia merasa kembali lagi ke hutan awal saat ia mulai mengejar gajah anak dewa, ternyata gajah buruannya berlari memutar dan kembali lagi ke hutan asal.

Saat itu, sang gajah sudah terlihat sangat lemas, Si Jago Moro senang bukan kepalang melihat Si Kukut sudah ngabagug (diam, mempertahankan) sambil menggigit kaki gajah, "akhirnya ! kau ku dapatkan hey gajah !! kalau sudah begini kalaupun jadi gunung aku tak akan penasaran !!" kata Si Jago Moro sambil kegirangan, selesai Si Jago Moro berkata seperti itu, langsung terdengar suara halilintar yang dulu pernah menggelegar, halalintar tersebut terdengar lagi saat itu dan sama dahyatnya, gemuruhnya seperti akan meruntuhkan langit saat itu juga, cuaca yang tadinya panas mendadak hujan deras dengan guntur yang bersahutan.

Entah kenapa, saat itu hati Si Jago Moro langsung merasa ciut dan tak bernyali lagi, ia teringat kata-kata dan sikapnya selama ini yang selalu pongah, takabur, dan sompral, padahal sesungguhnya semua makhluk yang ada di bumi milik Allah, dan manusia selaku ciptannya tidak boleh sombong takabur sekuat apapun fisiknya, secerdas apapun otaknya, karena semua akan binasa, hanya Allah pemilik semuanya. Tulang punggung Si Jago Moro yang tadinya gagah mulai merenta, terdengar suara gemeretak ketika badannya tertarik oleh rantai emas yang melilit leher Si Kukut, itu terjadi karena Si Kukut anjing yang berukuran besar tersebut terus ngabagug (berdiam, mempertahankan) dan tidak mau melepaskan kaki gajah yang ada dalam cengkramannya. Si Jago Moro ketika itu merasa sudah tidak segagah dulu, sudah tidak punya kekuatan, punggungnya terasa remuk dan tidak bisa berdiri tegak kembali, pikirannya mulai kabur...

Si Jago Moro sudah tidak ingat apapun lagi, detak jantungnya mendadak berhenti, begitu juga dengan Si Kukut dan gajah anak Dewa Ganesha, mereka terbujur kaku dan tak bergerak. Esoknya, warga desa yang bermukim tidak jauh dari tempat kejadian tersebut dikagetkan dengan kejadian luar biasa di desanya, semua terkaget-kaget karena tiba-tiba berdiri tiga gunung yang entah darimana asalnya, dari kejauhan ketiga gunung yang berdekatan tersebut sangat mirip dengan sesuatu, dan akhirnya mereka pun menamakannya sesuai dengan apa-apa yang mirip dengannya, dimana gunung yang pertama mirip orang yang sedang membungkuk dinamakan "Gunung Bongkok", lalu gunung yang sepintas nampak memiliki punuk seperti binatang gajah disebut dengan "Gunung Gajah", dan disebelahnya gunung yang nampak seperti nemplok, ngabagug (diam) disebut dengan "Gunung Bagug Anjing"

Ceritanya tak berhenti sampai disitu, karena sekarang pun katanya kadang keanehan gunung-gunung tersebut bisa terlihat oleh orang yang kawenehan (kebetulan, beruntung). Diceritakan disebuah malam ada seorang anak yang melihat rantai yang bersinar terang benderang bagai emas murni dilangit yang sangat luas, rantai tersebut katanya tersambung dari Gunung Bongkok ke Gunung Bagug Anjing, namun benar atau tidaknya cerita tersebut tidak ada yang tahu, Wallahualam. Menurut kepercayaan orang Dayeuh Luhur, barang siapa yang beruntung bisa melihat rantai tersebut maka ia akan banyak rejeki, namun tentunya itu hanya sugesti saja, karena pada hakikatnya rejeki, jodoh, dan maut Allah yang Maha mengatur.

Gunung Gajah dan Gunung Bagug Anjing Daayeuh Luhur
Gunung Gajah dan Gunung Bagug Anjing di Dayeuh Luhur
Foto diatas adalah gambar dari Gunung Gajah dan Gunung Bagug Anjing, kedua gunung tersebut menyatu dalam satu gunung, Gunung Gajah adalah yang disebelah kiri dimana jika dilihat secara langsung dari dekat memang mirip seperti punuk gajah, dan yang dibagian sebelah kanan adalah Gunung Bagug Anjing yang berbentuk seperti sesuatu yang sedang ngabagug (diam), kedua gunung tersebut menyatu dalam satu gunung seperti telah dikisahkan dalam sasakala Si Jago Moro bahwa anjing besar yang bernama Si Kukut menggigit kaki gajah yang merupakan anak dari Dewa Ganesha dan tidak mau melepaskannya.

Gunung Bongkok di Dayeuh Luhur
Menuju Puncak Gunung Bongkok di Dayeuh Luhur
Gunung Bongkok dengan Gunung Gajah dan Gunung Bagug Anjing dipisahkan oleh sebuah lembah, gunung-gunung tersebut saling berhadapan, hanya sayang karena saya menggunakan kamera hape jadul untuk mendokumentasikannya, walhasil gambar ketiga gunung tersebut tidak bisa terdokumentasikan secara sempurna  dalam satu gambar, dimana admin hanya bisa mendokumentasikannya secara terpisah. Dipuncak gunung bongkok terdapat tonjolan dari batu-batu besar, dan inilah yang menjadikannya tampak unik.

Cerita Si Jago Moro diatas menegaskan bahwa di Dayeuh Luhur tidak hanya menyimpan cerita babad/sejarah, tapi juga ada cerita rakyat yang harus dipelajari dan menyimpan banyak makna sebagai suatu seni sastra, dimana segala rupa cerita tentang terjadinya suatu daerah merupakan hasil cipta, rasa, dan karsa yang disesuaikan dengan budaya ataupun keadaan alam sekitar, dalam hal ini Gunung Bongkok, Gunung Gajah, dan Gunung Bagug Anjing, namun kebenaran dari cerita tersebut belum bisa dibuktikan, Wallahualam.

Narasumber : Sesepuh desa, Bp. Dudu (14 Juni 1957) - Dayeuh Luhur
*digubah dari liesganesti.blogspot.com

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

39 komentar

Ternyata ada gunung di atas gunung yang menyatu ya mas, ? Dan saya baru tahu dibaik fenomena alam ini ada sebuah cerita yang unik tentang si jago Moro. Terimakasih sharinya mas.

Salam

Si Jago Moro mungkin termasuk pada cerita rakyat Legenda, ya mas? Sebab menceritakan asal muasal tiga buah gunung; Bongkok, Bagung Anjing dan gunung Gajah?

ada kisahnya rupanya...
gunung-gunung yg indah

Saya tertarik sama jepretan fotonya. Diambil pake kamera apa ya. Kasih keterangan ya, Bukaan, lensa dll. Apa sudah di edit? Agak mendung atau gelap ya

iya pak, legenda atau lebih tepatnya sasakala, cerita rakyat :)

terntunya tak seindah persahabatan kita di dunia maya

wah ini bukan pakai kamera canggih dengan lensa dan lain-lain kang, cuma pakai kamera BB Curve saja, diedit contras dan brightness nya pakai aplikasi photoscape. pengambilan gambarnya dipagi hari pas matahari mulai meninggi, cuaca cerah tapi diseberang lembah langit berawan dan mulai mendung...nah kearah situlah saya jepretnya :)

Tapi kasian Kukutnya.. Dia kan pasti capek ngejer-ngejer.. :(

cerita metos yg seronok dibaca dgn pic views yg cntik...

orang jaman dulu juga pintar2 kalau membuat cerita :)
perlu di kunjungi ni gunungnya :)

Cerita rakyat temtunya bukan sekedar cerita kosong ya mas, pasti berrujuan pendidikan dengan cara menarik

iya ya, padahal kukut kan ndak salah ya =))

iya mas...sok atuh mas, buat yg senang bertualang tempat ini cocok :)

Subhanallah Pemandangannya Indah Sekali mas dan ceritanya sungguh menarik :)

wah,baru tau ini info ttg asal usul gunungnya mas..

sejak th brp mas gunung itu terbentuk?

wah baru tau cerita ttg gunung ini mas

Waaaaah indah sekali.. jadi ingin kesana :))

Kalo bercerita tentang Sumedang pasti ngak ada habisnya ya Kang...
Jadi inget mantan ;(

Saya baru denger kisah si jago moro ini mas, wah bagus juga nih untuk menambah wawasan, makasih sharingnya mas :)

Salam Kang Jery. dan selamat sore.. saya pernah dengar cerita tentang si jago moro itu namun hanya sekilas di surat kabar pos kota dulu. Namun di artikel Akang Jery ini semua di kupas tuntas sehingga saya tau dengan rinci dan jelas al kisah dan sejarah Si jago moro itu makasih ya Kang sudah berbagi History salam santun dan ceria selalu buat Akang Jery anu bageur :)

Sejarah khas asli Kota Sumedang yah Kang Jery? sungguh mengesankan historinya Kang. saya sampai larut dengan kisah yang Akang tulis dengan baitan dan aline yang endah tur hade itu. salam ka sadaya Kang Jery hum sakulawargi mugia tiasa sing pendak sareng kabgjaan tur kahadean barrakaallah (amin) cheer

Indahnya Gunung bangkok Gunung Gajah, dan Gunung Semeru pun. Tidak akan bisa mengalahkan Indahnya Persahabatan kita ya Kang Jery + Kang Mas Wong..?

luar biasa ya sejarah nya si jago moro ini, nice artikel mas :)

si jogo moro ini bisa dijadikan pelajaran yang bagus kisah sejarah nya ya mas agar kita bisa belajar tentang alam di masa lampau :)

patut disayangkan sekarang cerita-cerita seperti itu sudah banyak dilupakan

pengen jg kapan2 kesana.. sepertinya pemandangannya indah ya mas

indonesia memang benar2 kaya dg cerita daerah ya mas.. spt jago moro ini

waah punya mantan disumedang yah kang ?? :-)


EmoticonEmoticon