Friday, 6 September 2013

Julang Ngapak, Filosofi Sebuah Bangunan

Kantor Bupati Sumedang
Kantor Bupati Sumedang
Sobat masih ingat tentang Pelajaran Dari Sebutir Telur ?? Itu membuktikan bahwa segala sesuatu di dunia ini pastilah memiliki makna secara filosofis bahkan sampai hal terkecil dan remeh temeh sekalipun, dan kita sebagai manusia dianugerahi kemampuan berupa cipta rasa dan karsa untuk bisa merenungi dan menelaah segala sesuatu tentangnya, bahkan lebih jauh lagi bisa berkarya darinya. Dalam masyarakat Sunda, kedalaman filosofi tentang kehidupan tersebut juga tercermin dalam arsitektur bangunan rumah.

Lihat : Taman Endog, Pelajaran Dari Sebutir Telur

Julang Ngapak, Source : Wikipedia
Hal tersebut salah satunya bisa dilihat dari konsep bangunan rumah adatnya, yaitu filosofi rumah bagi masyarakat sunda seperti misal :
1. Rumah adat sunda berbentuk rumah panggung dengan filosofi manusia tidaklah hidup di alam langit atau alam kahyangan, dunia atas. Dan juga tidak hidup di dunia bawah. Maka dari itu manusia harus hidup dipertengahannya dan tinggal di tengah-tengah. Konsep tersebut dituangkan dalam bentuk rumah panggung sebagai realisasi dari konsep pemikiran tersebut secara nyata.
2. Rumah dalam bahasa sunda adalah Bumi (halus), dan bumi adalah dunia. Ini mencerminkan bahwa rumah bukan hanya tempat untuk tinggal dan berteduh, tapi lebih dari itu.

Julang Ngapak sendiri adalah salah satu nama dan model dari rumah adat sunda. Selain Julan Ngapak, rumah adat Sunda sebenarnya memiliki nama lainnya seperti Buka Pongpok, Capit Gunting, Jubleg Nangkub, Badak Heuay, Tagog Anjing, dan Perahu Kemureb, dimana kesemuanya berbentuk rumah panggung, yang membedakan satu dengan lainnya adalah bentuk atap dan pintu rumahnya. Julang Ngapak sendiri mempunyai arti burung yang merentangkan sayap, jadi bentuk atap pada bangunan ini melebar pada kedua sisinya tetapi berbeda antara sudut atas dan sudut bawahnya. Kita akan seperti melihat burung julak yang sedang merentangkan kedua sayapnya jika melihat bangunan ini, apalagi jika kita melihatnya dari samping.

Sayangnya, kesemua bentuk rumah adat Sunda ini sudah semakin sulit ditemui, karena masyarakat yang mempertahankan rumahnya dalam bentuk rumah adat sudah semakin jarang, dan yang masih mempertahankannya hanya bisa ditemui di pelosok-pelosok daerah saja.  Di kabupaten Sumedang, konsep rumah adat Julang Ngapak ini salah satunya bisa dilihat pada bangunan Kantor Bupati Sumedang seperti terlihat di atas, hanya saja bentuknya tidak berupa rumah panggung. Bentuk rumah adat Julang Ngapak ini diambil menjadi konsep bangunan Kantor Bupati sebagai pengejawantahan nilai-nilai budaya Sunda di Kabupaten Sumedang, juga dalam rangka mempertegas jati diri Sunda dalam Lingkungan Puseur Budaya Sunda.

Terlepas dari Julang Ngapak tersebut, melihat kemegahannya di lokasi Rencana Induk Pusat Pemerintahan (RIPP) Kabupaten Sumedang, banyak yang bersenda gurau dan berkata salah satunya seperti "apakah bangunan ini reinkarnasi dari Kerajaan Sumedang Larang ??" ada yang betul dengan nada bercanda, kritis, atau bahkan sinis. Terlepas dari itu semua, ini menandakan masyarakat sekarang sudah tidak lagi apatis, dan tentunya para gegeden yang duduk dan bekerja disana harus bisa mengemban amanah yang dipikulnya, kita doakan bersama.

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

50 komentar

hampir dan sudah mulai punah rumah adat di berbagai daerah,,,,
mirip rumah adat minang ya kang?

sekarang memang sudah jarang ya kang rumah atau pendopo yang kayak dulu

awal sya pikir ngapaknya banyumasan, rupanya rumah adat, ada filosofinya juga ya..

saya juga sehari-hari pake bahasa sunda tapi hampir gak pernah nemu rumah adat di sekitar tempat tinggal saya, mungkin karena sudah jadi perkotaan

oh jadi rumah adat sunda namanya julang ngapak. tapi mungkin sekarang cari sampe pojokan sunda udah jarang yah kang rumah adat sunda

Wah saya jadi tahu rumah adat sunda nih. Ternyata namanya julang ngapak ya hehehe Namanya unik tapi bermakna :)

iya ya mbak...sungguh sayang kalau sudah tidak ada yg memakai lg model2 rumah adatnya ya...
sepintas sih iya :)

hehe iya mas rumah adat suku sunda...iya

iya mbak, kalau di perkotaan mah udah ga ada sama sekali ya...harus sampai ke pelosok daerah baru deh bisa nemu rumah model julang ngapak ini, itupun sudah jarang

iya mas, salah satu modelnya namanya julang ngapak :)
iyup :D

iya mbak nama salah satu model rumahnya julang ngapak :)

Indah nian kantor Bupatinya.
Buat foto foto keren nih hiehiheiheieee

Bangunan yang megah dan memiliki nilai budaya yg unik...

iya kang, memang banyak yang suka foto2 disitu hehe

wah kalau di jambi di tempat saya rumah adat masih terjaga rapi di taman mas.. jadi memang sangat di rawat, namun itu awalnya. sampai sekarang masih kokoh berdiri walaupun banyak bagian bagian yang sudah lapuk hahahahaha

wah keren mas rumah adatnya sampai sekarang masih ada bahkan di taman kota....yg penting masih ada kan mas hehe

malahan saya bertahun tahun di sunda belum pernah melihat rumah adat sunda, sekerang emang jaman sudah modern

Walaupunn sudah pake tembok,taapi nilai filosofinya tidak hilang ya kang, saya malah ga kebayang kalo jaman gini kantor bupatinya masih pake atap rumbia dan dinding kayu hehe...

Saya baru tahu kang nama2 rumah adatnya, namanya unik2...

Emng rumah adat sekarang sudah jarang ditemui sob, klo ga sampai plosok banget ga keliatan hehe :D

semua berarsitektur mediterania. arsitektur asli Indonesia sepertinya mulai ditinggalkan?

kalau atap badak heuay ngirit bubungan ya kang... ndak usah beli bubungan....

megah, mewah, dan representatif layaknya kantor bupati sebuah kota besar yang terus menggeliat untuk maju

iya mbak, memang susah kalau sekarang...mesti masuk ke pelosok2 kalau mau lihat rumah adat seperti julang ngapak

iya ya kang...tapi bagus tuh kalau betul kaya gitu, kantor bupatinya bakal merakyat banget hehehe

nah kalau ini WS ga tau model komentar biasa, kritis, atau bahkan sinis heheh...
top markotop ya kang pake tengtop bawa leptop kantornya emang top

bikin rumah sekarang diambil enaknya aja ya mas, tinggal bikin yang penting ada pintunya. soalnya tukang batunya juga wegah bikin rumah adat, rumit sih, serumit memikul amanah nih mas,

bangunan modern gk pa2 sih, asalkan seni dan ciri khas bangunan tradisional tetap melekat...

Subhanallah ya orang sunda zaman dahulu itu palalinter... lihat aja istilah-istilah yang mereka buat zaman dulu, seperti badak heuay, julang ngapak, tagog anjing.... Misalnya badak Heuay.. kebayangnya dulu mereka melihat bentuk atap yang seperti itu, dengan cerdasnya menamakan itu badak heuay, unik... tapi memang iya mirip kan... salut deh, hehe

kalau rumah kang wengkon sendiri masih bentuk rumah adat apa nggak kang ?

bukan punya WS mbak beneran sumpah...hehe

Istilah2nya simpel2 tapi sarat makna ya teh :)
iya bener salut...apalagi kalau tentang pupuh, babasan, dll...kita akan makin berpikir orang2 sunda dulu palalinter bikin ungkapan2

kalo liat bentuk atapnya, mirip dengan rumah adat kalimantan tengah tuh. jangan jangan dulu arsiteknya dari dayak. atau kebalik, orang sumedang yang bawa model rumah kayak gitu ke kalimantan...

ada sejarahnya gak, om..?

kalau sejarahnya mah belum nemu kang :D

gapapa om
aku suka iseng aja nyari nyari cerita tentang suatu daerah. soalnya banyak yang unik dengan nusantara ini. bisa dua daerah yang terpisah jauh tapi punya cerita rakyat yang hampir mirip. misalnya tentang bandung bondowoso dan sangkuriang. biar ceritanya beda, tapi intinya sama. tugas berat yang musti diselesaikan semalam saja tapi digagalin pake ayam jago yang dipaksa berkokok. suka aku utak atik nyari benang merahnya

hobi yang aneh, hehe...

iya ya kang sama banget WS juga pernah mikir seperti itu...suka bertanya2 kenapa cerita rakyat tu banyak yg hampir sama intinya...contoh ya seperti bandung bondowoso dan sangkuriang, apa ceritanya dari satu akar rumput yg sama apa gimana gitu...dan kata bandung itu sendiri kan identik dengan jawa barat tempat sangkuriang berada. Tapi kalau WS sih ga diselidiki lebih lanjut, beda sama akang hehe

saya baru dengar kali ini klu ada rumah adat sunda (julang ngapak) mirip sekali dgn rumah adat minangkabau,,,
ternyata rumah adat mencerminkan kekerabatan antar suku juga, hehehe :)
makasih nice sharenya mas,,,

karena masih saudara sesama suku bangsa di Indonesia mungkin ya mbak hehe

sama2 mbak :)


EmoticonEmoticon