Monday, 1 July 2013

Video - Kesenian Singa Reog

Video Kesenian Singa Reog

Singa Reog, kesenian dari Sumedang ini tidak sefamiliar Kuda Renggong karena memang jumlah yang mementaskannya pun relatif lebih sedikit, selain daripada itu, litelatur yang menerangkan atau menjelaskan tentang Singa Reog ini juga sangat minim, baik dari media cetak buku-buku tentang kesenian, ataupun dari media internet sangat jarang yang membahasnya.

Lihat : Kesenian Kuda Renggong

Berbicara tentang Reog, sudah hampir pasti semua orang akan langsung menghubungkannya dengan sebuah Kabupaten di Jawa Timur yaitu Ponorogo, dan berbicara tentang kesenian Sisingaan sudah pasti semua orang akan menghubungkannya dengan kesenian khas Kabupaten Subang. Namun ternyata di Sumedang ada kesenian yang secara sepintas mirip dengan kesenian Sisingaan dari Kabupaten Subang tetapi disisipi unsur magis layaknya Reog dari Kabupaten Ponorogo.

Seperti pada video di atas, menayangkan liputan tentang kesenian Singa Reog dimana sebelum kesenian tersebut dipentaskan para sesepuh adat di Desa Sukajaya Kecamatan Sumedang Selatan melakukan ritual melantunkan doa dan membakar kemenyan, lalu ketika Singa Reog ini mulai dipentaskan pertama-tama para penari menampilkan Tarian Sisingaan diiringi musik gamelan Khas Sunda, dan para penari tersebut mengelilingi tunggangan berupa sisingaan (sisingaaan = singa bohongan) yang kemudian sisingaan tersebut dinaiki anak kecil. Sesaat setelah itu para penonton pun ikut menari.

Pada saat-saat inilah biasanya langsung muncul ciri khas magis dari kesenian Singa Reog ini, yaitu para penari mulai kesurupan. Kesenian Singa Reog sudah ada sejak tahun 1970-an dimana pada awalnya Singa Reog ini biasa ditampilkan dalam acara-acara tertentu seperti sunatan, pernikahan, ataupun syukuran, namun sekarang seiring berjalannya waktu, kesenian Singa Reog ini sudah jarang dijumpai lagi.

Dengan semakin jarangnya yang mementaskan serta sedikitnya litelatur yang menjelaskan tentang kesenian ini, admin kira pasti banyak yang tidak tahu tentang kesenian Singa Reog ini, disini peran Pemerintah Daerah sangatlah penting untuk mengangkat serta mensosialisasikan kembali berbagai kesenian yang ada di daerahnya, khususnya pada generasi muda, karena walau bagaimanapun, suatu kesenian merupakan hasil cipta, rasa, dan karsa yang menjadi budaya dan pastinya menjadi harta yang paling berharga, sangat disayangkan bila tidak dilestarikan.

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

79 komentar

met siang PERTAMINA di amankan heheheh.
trmksih Vidionya mas aq lgi liat2 ni sambil ngopi hehehe

met siang mas, pertamina diamankan dari pendemo ya mas brebes hehehe...
yuk mas, WS juga lgi ngopi nih...kita ngopi bareng hehe

wah pertamaxnya kena Brebes VS Lamongan nih..

Nyimak sambil lihat videonya..sayang di daerah saya gak ada tuh kesenian..semoga langgeng

knapa reog sangat identik dengan kesurupan ya, apakah ada ciri khas yang lain yang lebih menarik dari pada hal tersebut?

iya mas valentino, katanya mas Brebes pengen ngopi bareng jadi cepet2 kesini

silahkan mas...amiiiiin.
tapi ditempat mas pastinya ada kesenian yang lain kan ??

mengenai hal tersebut WS juga kurang tau mas, mungkin disitulah daya tariknya n ciri khas yg paling khas hehe

jadi inget waktu kecil suka ngejar2 sisingaan :D

Kalo singa reog kayanya saya baru denger kang..hhe

hatur nuhun ah infoh na :)

wah iya kang saya ge baru tahu, kirain reog hanya di Ponorogo, ternyata di sumedang juga ada yah...

oya kang WS, linknya sudah saya pasang juga

waduh gagal maning dah pertamaxnya

Semoga dapat dilestarikan ya kang... mantabb dah singa reognya

lihat videonya sembari ngantuk karena hawanya mendung...hehheee

gagal pertamax kan bisa pake premium mang hehehe

WS mah lagi kecil senangnya ngejar2 layangan putus hehe, gedean dikit baru deh ngejar2 cewe :D

sama kang din WS juga baru tahu kemarin2 hehe
sami2 kang...

iya ada kang, WS juga bru tau kemarin2 :)
hatur nuhun kang terima kasih tukeran linknya :)

amiiiin mang yono, biar anak cucu kita juga pada tahu kesenian ini :)
terima kasih mang...

kalau disini mah seharian ini justru panas menyengat mbak is :(

wah sepertinya keren nih sob videonya... ijin ngintip dulu ya sob... ada bedanya apa tidak reog di tempat saya dengan reog di tempat sobat.. hehehehe

Keren memang budaya daerah kita, kita harus bangga dan melestarikannya kang..

pasti bedanya pemainnya ya mas..

lukisan anak saya jaman SD dulu yang mengilustrasikan kesenian ini, ilang je Kang... lagi saya cari. padahal bagus tuh.

terima kasih sob :)

terima kasih juga mas boku :)

Mas Nady : silahkan mas :)

Mas Boku : wah kalau itu udah pasti beda hehe

nanti kalau sudah ketemu kita cocokkan ya kang hehe

belum pernah liat kesenian singa reog.. lumayanlah liat videonya dulu :)

di kampung saya dulu memang ada sisingaan kalau ada yang sunatan,tapi sekarangmah sudah tidakada lagi Kang,sekarangmah yang disunat langsung ke dokter,kalau dulumah kan pakai bengkong / tukang sunat tradisional,

Kalau mlm lembur emang sing suka ngantuk, hehe

Saya pertama lihat singa reog, disini ..

Selamat malam mas selamat istirahat

nonton vidio sambil makan kwaci

kalau mendung enak tuh lembur

lembur nampleki nyamuk..kwkwkwww

masalahnya para pewaris dari kesenian ini pada males ya mas, lebih enak lihat drama korea atau nyanyi berlagak seperti artis korengen

budaya memang dapat tergerus jaman

aku gak bsa komenta... eh ini bisa :D
salam kenal

Mas Suratno : Silahkan mas :)

Mang Yono : kalau WS mah mau sambil makan nanas subang yg segerrrrr hehe

tapi nyamuk kayanya lebih enak di tampleki kalau pas lagi lembur n cuaca mendung

tah itu y kang dede, sekarang mah sudah pada jarang yg disunat ke bengkong...rata2 ke dokter aja, ngilu katanya kalo ke bengkong hehe....
mudah2an semua tradisi itu bisa kembali y kang, mulai dari bengkong sampai sisingaannya..

wah masa mas ?? berarti misi WS memperkenalkan apa yg ada di sumedang berhasil lg, yes yes yes hehe

selamat malam juga mas cik awi, selamat beristirahat juga :)

nah mungkin itu dia mas salah satunya, generasi muda sekarang kurang punya filter...apa yg datang dari luar yg keliatan keren (padahal menurut kita norak) langsung diikutin, padahal budaya kita jauh lebih keren ya...

iya ya mas, dunia yg seolah tanpa sekat sekarang ini memang dapt menggerus kebudayaan tradisional kita

ah mas ga bisa komentar mbak ?? heheh
salam kenal kembali ya mbak..makasih udah mampir kesini :)

Wah ternyata di jabar juga ada singa reog yah ...hehehe ketinggalan info nih :o

iya ada sob :)
Alhamdulillah kalau info di blog ini bermanfaat hehe

Habis Jalan2 malam saatnya ke Warung Wewengkon Sumedang .

jangan di intip mas nady..ntar jd bintit loh :)

asal jgn nunggu tua..baru ngejar AMAL ya mas :)

negeri ini memang sangat kaya dg segala macam seni dan budaya nya mas

I love Indonesia :)

Masing masing daerah ternyata punya kesenian semacam ini yang tak jauh jauh dari unsur magig gitu. Reog dan jatilan naiknya kuda sementara ini Tungangannya Singa, Wow lebih ngeri kali dari nama dan tungangannya.

@mang yono: Kwaci bunga matahari apa kwaci biji labu mang?
@Ws: seger mana yah sama nanas bogor?

yang seger di bogor mah talas mas :D

kasih sama-sama, sama besar sama rata

eheh kan ini bukan ngintip cewek mas hehehe :D

heee mohon maaf mampirnya masih di lapak yang lama ya, belum buka lapak baru nih :)

iya mas, sangat-sangat kaya...pastinya harus sangat kita cintai juga :D

hehe tapi singa nya singa boneka ini mas...oh reog n jatilan naiknya naik kuda ya mas, ko bisa beda ya tunggangannya..

setiap daerah punya kearifan dan budaya lokal. singa reog hal yang baru aku dengar.

singa reog perlu dilestarikan. harga menanggap atau mengundang seni singa reog harus dibuat terjangkau oleh semua kalangan.

iya ya mas, karena terkadang harga nanggap nya juga lah yg jadi pertimbangan untuk mementaskan kesenian ini...tapi sepertinya biaya untuk nanggap kesenian ini cukup terjangkau ko...

iya mas, dan tentunya kita harus bangga terhadap hal tersebut ya dan harus ikut melestarikannya..

sebagai orang yang kebetulan punya usaha Rias pengantin "JUJU SALON"..saya cukup hapal kalau kesenian yang digembar gemborkan, apapun namanya yang berasal dari Sumedang...kelestariannya wajib dipertanyakan...sebab sudah sangat jarang warga sumedangnya sendiri (kecuali kalangan atas..pun jarang juga sih) nanggap kesenian tradisional kalau mereka hajatan....paling dangdutan.

gembar gembor kesenian tradisional wajib/patut dilestarikan...tapi para nayagannya hidup sengsara, dan banyak yang cuma jadi buruh tani......maka saya berani bilang WADUK lah Dinas Pariwisata teh lah!!

sssiiiiipppp kang, tah geuningan semua unek2 udah diwakilin hehehe...
yah walogimanapun juga kunci na mah ada di gegeden nya sendiri nya kang, kita mah rahayat cuma coba membahas n memperkenalkannya kembali, dibalik itu tugas besar sebenarnya ada dipundak mereka nu gaduh jabatan yang punya kewajiban menjaga baik kesenian dan juga SDM atau para nayaganya, sebab siapa lagi ujung tombaknya kan para nayaganya, toh belum ada regenerasi juga..

waah,,, keren sob tarian nyan


EmoticonEmoticon