Monday, 29 April 2013

Dawuhan Pangeran Aria Soeria Atmadja

Pangeran Aria Soeria Atmadja Kabupaten Sumedang
Pangeran Aria Soeria Atmadja
Sewaktu berkunjung ke museum Prabu Geusan Ulun, admin diberi semacam brosur oleh guide-nya, brosur tersebut menerangkan tentang lokasi tempat, koleksi, dan lain-lainnya dari Museum Prabu Geusan Ulun, termasuk didalamnya terdapat dawuhan (kata-kata, wejangan, nasehat) dari Pangeran Aria Soeria Atmadja kepada rakyat Sumedang kala itu.

Di zaman Sumedang tempo dulu, sosok pemimpin seperti Pangeran Aria Soeria Atmadja dan raja-raja Sumedang lainnya sangat dihormati, segala titah dan nasehatnya digugu dan ditiru, benar-benar menjadi panutan bagi rakyatnya. Pangeran Aria Soeria Atmadja juga mendapat panggilan atau gelar Pangeran Mekah karena beliau wafat di kota Mekah.

Berikut dawuhan Pangeran Aria Soeria Atmadja, yang meskipun doa dan nasehatnya tertuang dalam bahasa Sunda, nilai-nilainya pastilah universal dan cocok untuk diterapkan oleh siapapun

Baris Kasagala Barudak Sunda
bagi kalian semua orang (masyarakat) sunda

Aing neneda ka Gusti Nu Maha Kawasa muga-muga ati maraneh dibukakeun kana elmu panemu.
saya memohon kepada Tuhan yang Maha Kuasa semoga hati kalian dimudahkan dalam mencari ilmu

Lamun maraneh ngadenge nu hade supaya tereh ngarti.
jika kalian mendengar (ilmu) yang baik semoga cepat mengerti

Muga-muga maraneh jadi jalma pinter bisa ngaji.
semoga kalian semua jadi orang pintar dan bisa mengaji/mengkaji

Paneda Aing ka Gusti Allah supaya maraneh pinaringan kabungahan jeung rejeki di dunia ieu tepi kana poe bungsuna sarta muga dijauhkeun tina bahla jeung pinaringan umur panjang kitu deui masing runtut rukun jeung baraya maraneh, muga ulah aya saurang oge maraneh nu eureun mikaheman sakabehna maparin ganjaran kamaraneh.
Pinta saya kepada Gusti Allah agar kalian senantiasa bertemu dengan kebahagiaan dan rejeki di dunia ini sampai hari akhir dan semoga dijauhkan dari malapetaka, panjang umur, serta rukun dengan saudara-saudara kalian, semoga tidak ada satupun dari kalian yang berhenti saling mencintai semuanya memberikan ganjaran/keuntungan pada kalian.

Maraneh bisa ngeureunkeun kalakuan nu goreng, karana Gusti Allah nu kawasa nuduhkeun kana jalan nu mulus di lampahkeun di dunia ieu.
kalian bisa menghentikan perbuatan yang tidak baik, karena Gusti Allah yang Maha Kuasa memberikan petunjuk kepada jalan yang lurus yang dijalani di dunia ini.

Tangtu maraneh jadi conto pikeun diturutan ku sasama maraneh jeung tangtu sakabeh manusa sarukaeun. Sarta beh dituna maraneh ngarasa bagja tepi ka anak incu.
tentu kalian jadi contoh untuk diikuti oleh sesama kalian dan tentu semua manusia akan suka. Serta selanjutnya kalian (akan) merasa bahagia sampai ke anak cucu

Itulah dawuhannya sob, admin tulis beserta translatenya ke bahasa Indonesia secara garis besar, kenapa admin katakan "secara garis besar" ?? karena tentunya yang namanya wejangan kita tidak bisa hanya mengartikan kata-perkata, harus direnungkan, karena padat dan kaya akan isi serta makna.

Maaf juga kalau translatenya agak kurang mengena artinya, sebab bahasa Sunda terkadang satu kata bisa multi tafsir atau bahkan satu kata ada yang tidak ada artinya dalam bahasa Indonesia, dan penuh dengan Undak Usuk Basa yang orang sunda-nya sendiri kebanyakan tidak menguasai sepenuhnya (admin berani jamin), bukan menjelek-jelekan, cuma sebagai bahan introspeksi saja karena admin sendiri juga begitu, bahasa sundanya bledag bledug (semaunya, seenaknya, tidak mengikuti kaidah)

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

27 komentar

nama beliau mirip pendiri BRI ya Kang...
berwibawa sekali beliau ya.
saya pelajari dulu bahasa sundanya.

hehe iya sih mas namanya agak mirip dengan pendiri BRI raden Bei Aria Wirjaatmadja, nama zaman dulu memang banyak yang seperti itu mungkin y :D
iya mas mangga :)

saya tampung nasihat beliau karena nasihat ini tentang kebaikan

weww.. orang sumedang poenya.. tapi kenapa pikiranku jadi lari ke tahu ya? mustinya kan meresapi dawuhan raden aria ini.. kacau nih makanan mulu yang diinget =))

blognya berapi-api yaa.. bagus.. bakar semangat :D

@ mbak uswah : hehehe biasa mbak menuju siang hari jadi lapar X y :D
kalau apinya sih kan meresapi filosofi insun medal insun madangan (asal kata sumedang)
terima kasih udah mampir mbak :)

@ mas Payz0 : terima kasih uda mampir ke wewengkon sumedang :)

untung ada translatenya yah . hehe ..
moga bisa dilaksanakan :)

hehe yuk ah mari kita renungi dan laksanakan :)

orang besar di indonesia ya, bagus juga ke sini, KY jadi tahu sedikit tentang sejarah Indonesia

iya begitulah kira2 kak KY, tepatnya orang besar di regent Sumedang :)
heeee, jadi sering2lah kak KY mampir kesini ya :D

Wah asik nih ketemu blog unik! Soalnya jarang ketemu blogger yang membahas tempat sejarah atau orang yang bersejarah dengan pembahasan simple. Kalau Pangeran Aria ini saya malah belum pernah dengar namanya sama sekali, secara kalau belajar sejarah dis ekolah dulu rata-rata yang dibahas tokoh-tokoh dari Jawa (kebanyakannya). Atau karena saya kurang pengetahuan sejarah Indonesianya kali ya :p

ini ke 4 kalinya saya berusaha masuk kesini, yang 3 kali berakhir dengan tragis...modemku lemot, sungguh terlaluuuu....hehehe

kalau boleh saran..bekroundnya ketebelen mereunan kang, bunga bunga ceria ...hehehe, kolom sidebarnya gimana kalau sebelah kanan, pasti lebih nyeni deh..
maaf ya..kan supaya Sumedang ku tambah mendunia.
blog saya berat ngga ya?..minta pendapatnya juga dong

euheuheu sama sob ane juga kalau tentang sejarah mah kurang pengetahuan :(
ehehe makasih sob, tapi beda tipis loh unik ama aneh kan eheheh, thx suportnya... makasih juga uda mampir ke blog wewengkon sumedang :D

waduh kang saya merasa tersanjung sekali akang sudah berusaha sekuat tenaga buat masuk ke blog ini :D
iya ni kang saya juga bingung kok kenapa masih berat aja y, padahal uda banyak widget yg dihapus ni :(
kalau tentang bunga hanjuang mah itu kan ada pakuat kaitnya sama sejarah sumedang :D
ajarin atuh kang gimana caranya heu maklum masih newbie nie

aduh haturpunten sanes bade sotoy, saya seneng banget ada blog pake nama sumedang, kan teu aya deui, kecuali web. milik Pemda. adminnya juga pemuda, keren banget kan...saya bukan asli sumedang tapi cinta sumedang, itu maslahnya kang..matak toh tohan sayang ke blog ini.
koneksi modem abdi nu lemot, matak susah masuk teh, cuman menurut pengalaman, bekron hanjuang itu bikin berat dan ngga SEO, bagusnya ditempel di header saja bareng dgn poto2 inzet nya.
soklah akang klik blog para master yang PR nya udah 4 keatas, lalu pelajari, ntar ge' bakal kapanggih, tutorialna oge se'eur da.
intinya upayakeun seringan mungkin, pan akang oge mun masuk ke blog yang berat jadi sok rada gimanaaa gituh.

sakali deui hapunten..nya'.

iya kang hatur nuhun pisan sudah dikasih wejangan, pan buat kemajuan blog ieu juga...
ngan abi na masih rada rurang rorong keneh ieu teh kang hehehe, maklum masih baru di dunia perbegieuan...
nuhun kang hatur nuhun pisan, step by step pasti dipelajari kang :D

wah, kalo rumahnya deket, saya ikutkan anak2 saya les bahasa sunda deh. saya suka keteter kalo ngajarin anak2 belejar ini.

hehehe iya mas, bahasa sunda kalau memang yg benar2 bhasa sunda (yg sesuai kaidah2nya) memang agak susah, orang sundanya sendiri banyak yg tidak bisa...harus digalakkan kembali diajarkan di sekolah2 lewat muatan lokal (mulok)

syah ge' orang cilembu, kalau ngobrol ijin pake bhs bekasi saja, dari pada pake sunda bledag bledug malah dianggap ngga sopan.

ngan kade' ulah galak galak teuing mun bade' ngagalakkeun bahasa sunda na nya'...hehehe

haduh tah eta kang, takutnya malah disangka ga sopan kalau pakai bahasa sunda yg asal2an teh, komo pami kanu langkung sepuh...aduh sok lepat ngalarapkeun basa, jadi sok malu sendiri. Hehehe wios lah galak ge asal guru mulok na wee geulis bahenol nerkom hahaha :D

nyimak aja nih mas .. nambah wawasan ..

Saya baru tahu mas, kalau ada pangeran Aria Soeria Atmadja, tokoh penguasa jaman dulu. Sangat bermanfaat informasinya utk menambah wawasan sejarah.
nice share!

iya mbak Pangeran Soeria Atmadja itu tokoh penguasa Sumedang dimasa lampau,

terima kasih mbak :)


EmoticonEmoticon