Monday, 11 March 2013

Prasasti Cadas Pangeran

Prasasti Cadas Pangeran
Prasasti Cadas Pangeran
Jika sobat jalan-jalan atau sekedar melewati Kabupaten Sumedang dari arah Bandung serta melewati jalan Cadas Pangeran, dan arus lalu lintas di sekitaran Kawasan Simpul Wisata ini macet, maka biasanya akan banyak kendaraan yang lebih memilih melewati Jalan Cadas Pangeran bagian atas untuk sedikit mengindari kemacetan

Jika kebetulan sobat juga melakukan hal tersebut (melewati jalan Cadas Pangeran bagian atas) maka sobat bisa melihat prasasti ini, yang diukir dan terlihat menempel disebuah cadas batu berhias sulur-sulur akar tanaman, prasasti yang menjadi salah satu saksi bisu perjalanan sejarah Kabupaten Sumedang, dalam hal ini mengenai proses pembuatan jalan Cadas Pangeran.

Letak Prasasti Cadas Pangeran ini ada di sisi kanan jalan (jika dari arah Bandung) tepat di sebuah turunan yang curam dan menikung, jadi lebih baik berhati-hati dan sebaiknya berhenti saja dulu jika ingin melihat prasasti ini, karena letaknya memang berada diantara medan jalan yang lumayan berbahaya.

Cinta itu katanya butuh bukti, jadi mungkin, blog ini semacam ekspresi cinta dari Admin dan generasi muda Sumedang lainnya; mencintai Sumedang dengan coba ikut memperkenalkan segala sesuatu tentangnya pada dunia.

8 komentar

sering banget saya melewati prasati ini teh da, ngan baru sekali asana mah, berhenti dan n'deketin prasasti itu teh, ceuk kolot mah didinya teh ada pintu ghoib menuju antah barantah, kudu ngati ngati lan ngucapin salam kalau melewati jalan atas komo mun nyempetkeun berenti disitu teh da...ceunah eta ge'.

Pasti Prasasti ini sudah sangat tua yaa Sob,,,kalau ada waktu ke sumedang saya mau lihat langsung prasastinya Sob...

waktu saya dulu sering ke Bandung pasti melewati ini kang, wah jadi inget lagi nih hehe...

iya ya kang...kita kebanyakan cuma lewat n lewat aja, jarang merhatiin, kalau liat juga ngan sareret aja coz mang tempatnya ga mernah buat berenti...pas tanjakan mau mudun pas nikung, eumh kararagok ya mau berenti buat liat nyidik-nyidik mah.
wah gitu y ? abi mah kurang tau tah kang kalau soal itu :D
berarti kaya dimata air cikandung atuh ya katanya ada pintu buat ke tempat lain, cenah juga itu teh...dari cerita turun-temurun

iya mas, setua umur jalan cadas pangeran yang dibangun pada masa pendudukan Belanda di Indonesia...
mangga mas, tapi hati2 mas kalau mau lihat karena tempatnya berada di medan yang lumayan berbahaya...

hehehe, ya itung2 nostalgia atuh kang hehe...

Sering ngelewati ke situ mas tapi jarang berhenti d situ !! Hehe

duh ngeri ya mas kalau berhenti disitu :D


EmoticonEmoticon